Kendaraan Listrik Percepat Berakhirnya Era Kejayaan Bahan Bakar Fosil

Welcome Sobat Togel Gajahtoto di Website Kami! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !!

REPUBLIKA.CO.ID Pada konferensi iklim COP28 di Dubai, banyak kekhawatiran yang diungkapkan mengenai pengurangan penggunaan bahan bakar fosil untuk memerangi perubahan iklim. Namun, satu hal positif yang dapat dilaporkan oleh para delegasi adalah peningkatan armada kendaraan listrik di seluruh dunia telah mengurangi permintaan bahan bakar fosil. Kendaraan Listrik Percepat Berakhirnya Era Kejayaan Bahan Bakar Fosil

Ketika penjualan kendaraan listrik melonjak dalam beberapa tahun terakhir, para pengamat mempercepat prediksi kapan dunia akan mengurangi konsumsi minyak. Hal ini karena subsidi publik dan teknologi canggih membantu konsumen mengatasi biaya mobil bertenaga baterai, yang kadang-kadang jauh lebih tinggi dibandingkan mobil dengan pembakaran internal. Dipimpin Direksi Perempuan, Laba Kotor BUMN Justru Melesat

Badan Energi Internasional (IEA) yang berbasis di Paris, sebuah kelompok yang terdiri dari 29 negara industri, memperkirakan bahwa konsumsi minyak global akan mencapai 103 juta barel per hari pada akhir dekade ini. Jika angka ini dinormalisasi dari perkiraan tahun 2017, angka ini akan mencapai puncaknya pada 105 juta barel per hari pada tahun 2040.

Apostolos Petropoulos, pemodel energi IEA, mengatakan: “Peralihan ke kendaraan listrik adalah dukungan kebijakan untuk mengurangi permintaan minyak dari sektor transportasi.

Raksasa minyak BP menaikkan perkiraan permintaan minyak globalnya, sementara pemerintah AS dan Tiongkok – dua konsumen minyak terbesar di dunia – kembali menaikkan perkiraan konsumsi domestiknya.

Menurut IEA, pengiriman menyumbang 60 persen dari permintaan minyak global, dan Amerika Serikat menyumbang 60 persen dari permintaan minyak global. memegang 10 persen saham. IEA memperkirakan kendaraan listrik dapat mengurangi permintaan minyak global sekitar 5 juta barel pada tahun 2030.

READ  Badan Otorita Pastikan PLTS PLN di IKN Beroperasi Juli 2024

Penjualan kendaraan listrik global saat ini menyumbang 13 persen dari total penjualan kendaraan dan akan tumbuh antara 40 persen dan 45 persen pasar pada akhir dekade ini. Menurut IEA, hal ini terjadi berkat kombinasi standar efisiensi yang lebih ketat dan subsidi yang diperkenalkan oleh pemerintah dunia sejak Perjanjian Paris tahun 2015, yang akan menjaga suhu industri pada suhu 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri.

Di antara langkah-langkah subsidi baru tersebut adalah kredit pajak sebesar $7.500 untuk pembelian kendaraan listrik baru dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi Amerika, yang disahkan tahun lalu dan dimaksudkan untuk membantu mengimbangi harga mobil listrik yang tinggi.

Meskipun jumlahnya besar, IEA mengatakan penjualan kendaraan listrik perlu ditingkatkan hingga sekitar 70 persen pada tahun 2030 untuk mengimbangi Perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan.

Produsen kendaraan listrik termasuk General Motors, Ford dan Stellar pekan lalu menunda atau membatalkan rencana untuk meningkatkan produksi karena biaya tenaga kerja yang lebih tinggi dan suku bunga yang lebih tinggi memperlambat pertumbuhan AS. Kendaraan Listrik Percepat Berakhirnya Era Kejayaan Bahan Bakar Fosil

Namun dalam jangka panjang, beberapa peneliti optimistis harga baterai kendaraan listrik akan turun

Murah di Cina

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *