Pembaruan Google Maps Hadirkan Perubahan Besar, Dinilai Terlalu Dingin

Sugeng rawuh Sobat Togel Gajahtoto di Portal Ini! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !!

LONDON – Google Maps, aplikasi navigasi populer yang digunakan jutaan orang di seluruh dunia, telah menerima pembaruan baru. Namun, beberapa netizen menganggap perubahan ini dingin dan menakutkan. Pembaruan Google Maps Hadirkan Perubahan Besar, Dinilai Terlalu Dingin

Google telah mulai meluncurkan skema warna baru untuk aplikasi dan membuat banyak pengguna kecewa dengan pilihan baru tersebut. Jalanan sekarang berwarna abu-abu, bukan putih atau kuning. Pasar Kripto Diyakini Bullish pada Tahun 2024, Ini Penjelasan Tokocrypto

Saat ini jalur yang aktif berwarna biru tua, dan jalur lainnya berwarna biru muda, bukan abu-abu. Terkait media sosial, beberapa pengguna mengeluh bahwa perubahannya sulit dibaca dan tidak menarik.

Beberapa pengguna menyebut warna baru itu “dingin dan jelek”. Sementara itu, para ahli mata telah menyatakan keprihatinannya bahwa palet warna gelap pada peta sulit dibaca oleh penderita buta warna.

Di X (sebelumnya Twitter), pengguna mengungkapkan kekecewaan dan kebingungan mereka atas keputusan mengubah skema warna aplikasi Google Maps. “Warna baru Google Maps dingin dan jelek. Google Maps hangat dan sejuk,” kata salah satu warganet.

Ia juga menambahkan, “Skema warna Google Maps mengagumkan.” Pengguna media sosial telah memperhatikan bahwa perubahan tersebut menyebabkan perbedaan warna pada fitur alam seperti pantai dan perairan.

Pembaruan ini pertama kali terlihat di Google Maps pada bulan Agustus, meskipun terbatas pada beberapa pengujian. Sejak itu, pengguna mulai melihat perubahan mulai bulan September.

Perubahan tersebut akan diterapkan pada perangkat Android dan iOS. Google mengatakan bahwa peta akan lebih mudah digunakan setelah menerima masukan pengguna dan berdasarkan penelitian.

READ  Whatsapp Luncurkan Sistem Keamanan Baru, Khusus untuk Obrolan Sensitif

Perkembangan jenis buta warna baru ini mengikuti eksperimen, artinya melakukan analisis untuk membandingkan berbagai jenis buta warna. Google percaya bahwa model warna baru ini akan memenuhi rasio kontras yang dibutuhkan dan dapat dengan mudah dipahami oleh orang-orang dengan gangguan warna.

Menurut Robin Spinks, kepala perencanaan di Royal National Institute for the Blind, bukan hal yang aneh jika hal-hal baru menimbulkan masalah yang tidak diinginkan. Khususnya bagi penyandang disabilitas penglihatan. Pembaruan Google Maps Hadirkan Perubahan Besar, Dinilai Terlalu Dingin

Secara khusus, mereka yang terpengaruh oleh jenis desain lebih memilih “buram atau seperti susu untuk memberikan tingkat kontras yang rendah. Tantangannya adalah terus mempromosikan desain inklusif dengan tahap proses pengembangan ini,” tambahnya.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *