MLM adalah Pemasaran Berjejaring, Kenali Cara Kerja dan Keanggotaannya

Sugeng rawuh Sobat Togel Gajahtoto di Website Kami! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !!

Liputan6.com, Jakarta MLM adalah istilah yang perlu Anda pahami. Pasalnya, istilah MLM sering kali dikaitkan dengan sikap negatif banyak orang. Oleh karena itu, setiap orang harus benar-benar memahami apa itu MLM dan cara kerjanya. MLM adalah Pemasaran Berjejaring, Kenali Cara Kerja dan Keanggotaannya

MLM adalah singkatan dari multi level marketing yang merupakan strategi pemasaran. MLM juga dikenal dengan nama lain seperti multi level marketing, network marketing, penjualan piramida dan network marketing.

MLM adalah strategi pemasaran yang memungkinkan penjual menerima kompensasi tambahan. Dengan cara ini, tenaga penjualan mendapat kompensasi tidak hanya atas hasil yang mereka jual, namun juga atas hasil penjualan tenaga penjualan lain yang mereka pekerjakan.

Berikut website Liputan6.com rangkum informasi dari berbagai sumber pada Selasa (12 Mei 2023) tentang MLM. Anak Tak Perlu Takut, Kini Hadir Metode Sunat Tanpa Jarum Suntik

MLM adalah singkatan dari pemasaran berjenjang. MLM merupakan salah satu strategi pemasaran yang sangat perlu Anda pahami. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, MLM adalah istilah yang juga dikenal sebagai multi level marketing atau jaringan dalam bahasa Indonesia.

Sebelum Anda bisa mengenal MLM, Anda harus memahami pemasarannya terlebih dahulu. Pemasaran adalah proses, metode, dan tindakan menjual barang. Sedangkan MLM merupakan salah satu jenis strategi pemasaran.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pemasaran jaringan atau MLM adalah pemasaran yang dilakukan secara bertahap atau jaringan dimana penjual tidak hanya mendapat imbalan atas penjualan yang dihasilkannya, tetapi juga atas kinerja penjualan penjual lain yang disewanya. Tenaga penjualan yang direkrut dikenal sebagai anggota “downline”.

READ  Apa Itu Sindrom Imposter? Gangguan yang Bikin Gigi Hadid Tidak Percaya Diri

MLM adalah metode penjualan produk perusahaan dengan menggunakan inovasi dalam pemasaran dan distribusi. MLM adalah pemasaran, yang tujuannya adalah menjual produk di pasar secara lebih efektif. MLM mencoba mempromosikan suatu produk melalui distribusi bertingkat (multi level distribution).

Konsep distribusi ini biasanya digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar di seluruh dunia. Bentuk pendistribusiannya melalui downline yaitu menggunakan perorangan sebagai saluran distribusi, sehingga perusahaan tidak lagi memikirkan biaya operasional saluran distribusi yang biasanya mencapai 40-60% dari harga produk.

MLM adalah strategi pemasaran yang bekerja dengan cara tertentu. Biasanya, tenaga penjualan menjual produk perusahaan secara langsung kepada konsumen terdekat atau dari mulut ke mulut. Beberapa orang menggunakan istilah penjualan langsung sebagai sinonim dari MLM, padahal MLM adalah salah satu bentuk penjualan langsung.

Pemasaran berjenjang (multi level marketing) menggunakan konsumen sebagai tenaga penjualan langsungnya. Harga barang yang ditawarkan di tingkat konsumen merupakan harga produksi ditambah komisi yang menjadi hak konsumen, karena secara tidak langsung membantu kelancaran distribusi.

Promotor (upline) adalah anggota yang pertama kali memenuhi syarat keanggotaan, dan bawahan (downline) adalah anggota baru yang mendaftar atau dipekerjakan oleh promotor. Namun, dalam beberapa sistem, tingkat keanggotaan ini dapat bervariasi tergantung pada kondisi pembayaran atau pembelian tertentu.

Komisi yang diberikan dalam multi level marketing dihitung berdasarkan jumlah layanan distribusi yang muncul secara otomatis jika bawahan melakukan pembelian barang. Promotor akan menerima sebagian komisi sebagai kompensasi perekrutan bawahan.

Namun ada juga beberapa MLM yang tidak memberikan bonus jasa rekrutmen karena bonus rekrutmen termasuk bonus yang dilarang oleh Peraturan Menteri Perdagangan no. 13 Tahun 2006, Bab I, Pasal 1 ayat 11.

READ  Nagita Slavina Dapat Kejutan Romantis dari Raffi Ahmad dan Anak di Hari Ibu

Perusahaan yang menggunakan model MLM untuk menjual produknya seringkali menjadi sasaran kritik dan tuntutan hukum. Kritik terutama berfokus pada aktivitas yang menyinggung atau tidak sejalan dengan skema piramida, termasuk: Penetapan harga produk. Biaya masuk awal yang tinggi. Prioritaskan perekrutan anggota baru sebelum menjual produk. Memaksa anggota baru untuk membeli dan menggunakan produk perusahaan. Menggunakan hubungan pribadi sebagai target penjualan atau perekrutan. Kompleks. skema distribusi biaya. Antusiasme dan metode yang berlebihan digunakan untuk menjual atau merekrut anggota bar. Kebanyakan, metode rekrutmen yang “menipu” hanya menjelaskan keuntungannya saja, namun tidak menjelaskan kerugian anggota baru yang bergabung di MLM.

Menurut Komisi Perdagangan Federal AS, beberapa perusahaan yang menggunakan sistem MLM mengeksploitasi anggota jaringan mereka dan tidak mematuhi skema piramida. Menurut laporan survei model bisnis 350 perusahaan MLM yang terdaftar di situs Komisi Perdagangan Federal AS, setidaknya 99% orang yang bergabung dengan perusahaan MLM merugi. MLM adalah Pemasaran Berjejaring, Kenali Cara Kerja dan Keanggotaannya

Meskipun demikian, MLM berhasil karena peserta downline didorong untuk berpegang teguh pada keyakinan bahwa mereka dapat memperoleh keuntungan besar sementara kemustahilan statistik dikaburkan. MLM sudah ilegal atau diatur secara ketat di beberapa yurisdiksi sehingga hanya dianggap sebagai variasi dari skema piramida tradisional, termasuk di Tiongkok daratan.

Istilah “pemasaran berjenjang” dan “permainan demi uang” sering kali membingungkan. Pemasaran berjenjang pada dasarnya adalah sistem distribusi produk. Banyak bonus berasal dari lalu lintas yang didistribusikan melalui jaringan. Sebaliknya, dalam permainan uang, bonus diperoleh melalui perekrutan, bukan penjualan. Kesulitan dalam membedakan pemasaran berjenjang dengan permainan uang muncul karena bonus yang diterima merupakan kombinasi campuran tertentu antara bonus perekrutan dan komisi penjualan.

READ  Aura Kasih Salah Pilih, Begini Cara Memilih Furniture Kayu

Sistem permainan uang tunai biasanya menggunakan skema piramida (atau skema Ponzi) dan orang yang terakhir bergabung akan kesulitan mengembangkan bisnisnya. Dalam multi level marketing, walaupun Anda bisa memiliki banyak bawahan, tanpa turnover Anda tentu tidak akan mendapat bonus.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *