Kehidupan di Luar Bumi Mungkin Berbeda

Selamat datang Sobat Togel Gajahtoto di Website Kami! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !! HP Hilang Abis Mabar Jangan Panik

VIVA Tekno – Penelitian baru menunjukkan bahwa reaksi kimia yang mendukung biologi khas yang kita kenal sekarang dapat terjadi di planet berbeda dengan menggunakan unsur berbeda di luar karbon, yang menjadi dasar kehidupan di Bumi. Kehidupan di Bumi bergantung pada senyawa organik. Molekul-molekul ini tersusun dari karbon dan sering kali mengandung unsur-unsur lain, seperti hidrogen, oksigen, nitrogen, fosfor, dan belerang. Namun, para ilmuwan telah lama bertanya-tanya apakah kehidupan di luar Bumi dapat didasarkan pada bahan kimia yang sangat berbeda. Misalnya, para peneliti telah lama berspekulasi bahwa silikon dapat menjadi tulang punggung biologi. Penulis senior studi Betul Kakar, seorang astrobiolog, bakteriolog, dan ahli biologi evolusi di University of Wisconsin: “Studi tentang kemungkinan-kemungkinan ini penting agar kita dapat membayangkan seperti apa semua bentuk kehidupan, bukan hanya kehidupan di Bumi.” -Madison Reaksi kimia yang penting bagi kehidupan di Bumi disebut autokatalisis. Reaksi autokatalitik bersifat mandiri – reaksi ini dapat menciptakan molekul yang dapat memicu reaksi yang sama. Bayangkan jika jumlah kelinci bertambah. Sepasang kelinci akan kawin dan menghasilkan kelinci baru, kemudian kelinci baru akan kawin dan menghasilkan kelinci yang lebih banyak, tidak perlu banyak kelinci untuk mengembangbiakkan kelinci. “Salah satu alasan utama para peneliti mencari asal usul kehidupan adalah bahwa reproduksi—yang merupakan ciri utama kehidupan—adalah contoh autokatalisis,” kata Coker. Menurutnya, kehidupan mengkatalisasi lebih banyak kehidupan. Sebuah sel menghasilkan dua sel yang dapat menjadi empat sel. Ketika jumlah sel meningkat, jumlah dan variasi interaksi yang mungkin terjadi menjadi dua kali lipat.Dalam sebuah studi baru, para peneliti melihat lebih dari sekedar senyawa organik untuk autokatalisis. Mereka mengatakan bahwa autokatalisis membantu mendorong abiogenesis – munculnya kehidupan dari benda mati – dilansir Senin, 25 September 2023 dari situs Space. Para ilmuwan fokus pada apa yang disebut siklus replikasi, yang dapat menghasilkan banyak salinan suatu molekul. Produk ini dapat digunakan sebagai bahan awal untuk membantu mengulang siklus, sehingga menghasilkan autokatalisis. “Perbandingan itu unik karena merupakan reaksi tunggal yang menghasilkan banyak hasil – sangat mirip dengan reproduksi,” kata penulis utama studi, Jen Peng. Ahli Biologi Evolusioner di Universitas Wisconsin-Madison. Tahun 2023 dinobatkan sebagai tahun terpanas karena suhu bumi terus meningkat, efeknya bikin nangis! Situasi tanah tempat kita tinggal bahkan lebih memprihatinkan lagi. 1850 VIVA.co.id 9 Desember 2023 Suhu bumi terus meningkat akibat industri yang berkembang di muka bumi ini sejak masa pra-industri. Kehidupan di Luar Bumi Mungkin Berbeda

READ  Ikan yang Identik dengan Gempa dan Tsunami Terdampar di Pantai
Kehidupan di Luar Bumi Mungkin Berbeda

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *