CERMIN: Benturan Teori Kelas Karl Marx dan Mitologi Romawi/Yunani

Sugeng rawuh Sobat Togel Gajahtoto di Website Kami! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !!

Jakarta – 1848. Manifesto Komunis pertama kali diterbitkan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels sebagai buku politik dan kemudian memperkenalkan konsep kelas kerakyatan. CERMIN: Benturan Teori Kelas Karl Marx dan Mitologi Romawi/Yunani

Dalam teori kelas Karl Marx, ia berpendapat bahwa kelas sosial dapat diciptakan melalui faktor ekonomi seperti kepemilikan alat produksi dan kurangnya kepemilikan alat produksi. Dalam buku The Communist Manifesto (sebelumnya dikenal dengan Manifesto Partai Komunis), Karl menemukan adanya kesenjangan antara dua kelompok dalam masyarakat kapitalis, yaitu proletariat (rakyat jelata) dan borjuasi (kelas atas).

Sejak pertama kali diterbitkan dalam bentuk buku pada 14 September 2008, The Hunger Games menyita perhatian karena menampilkan apa yang terjadi di era distopia pasca-apokaliptik. Di balai kota ibu kota negara, Panem, Suzanne Collins menjelaskan dengan gamblang betapa lebarnya kesenjangan antara kedua kelas tersebut. Jika hal ini terjadi dengan sengaja, maka dalam jangka panjang, benih-benih kekerasan pasti akan muncul.

Cara-cara di atas sudah dikenal sejak lama. Dalam banyak hal, Carl dalam bukunya yang terkenal, kelas atas mendominasi kelas bawah, dan itu adalah cerita yang familiar. Tentu saja hal itu menjadi sebuah hal yang luar biasa bagi The Hunger Games yang menelurkan empat judul film terlaris yang dirilis antara tahun 2012-2015.

11 tahun setelah film The Hunger Games pertama kali rilis, judul baru The Hunger Games: The Ballad of Songbirds and Snakes akan tetap dipertahankan?

Foto: Lionsgate Gunung Marapi Beda dengan Merapi, Cek Fakta-Faktanya

Meskipun empat judul film sebelumnya sangat dipengaruhi oleh sistem kelas, judul baru ini sangat dipengaruhi oleh mitologi Romawi/Yunani. Dalam sebuah wawancara, Suzanne menyatakan bahwa dirinya sangat dipengaruhi oleh mitologi Romawi/Yunani.

READ  Soal Dugaan Selingkuh, Gunawan Dwi Cahyo akan Lapor Balik Okie Agustina?

“Ceritanya sangat mirip dengan mitos Theseus dan Minotaur, yang saya baca ketika saya berusia delapan tahun. Saya penggemar berat mitologi Yunani dan Romawi.” Athena mengirim tujuh pemuda dan tujuh remaja putri ke Kreta, di mana mereka melemparkan mereka ke dalam labirin dan dimakan oleh Minotaur yang setengah manusia, setengah banteng.” Katanya.

“Bahkan ketika saya masih kecil, saya kagum dengan betapa kejam dan kejamnya kisah Kreta. Perubahan tidak berhenti sampai Theseus ditinggalkan dan dibunuh, dia adalah Minotaur. Dengan caranya sendiri, Katniss (pahlawan wanita dari Hunger Games) “The Futuristik Theseus. Tapi saya tidak ingin membuat cerita labirin. Jadi saya memutuskan untuk menulis versi terbaru dari game Roman Gladiator,” tambahnya.

Jadi The Hunger Games: Ball of the Songbirds and Snakes adalah awal dari semuanya. Ini adalah dasar dari semua kaki. Semua persoalan itu terungkap dalam konteks bentrokan antar kelas di ibu kota. Penting untuk menempatkan film ini di tempat yang tepat karena empat buku The Hunger Games sebelumnya merupakan parade kesuksesan besar.

Foto: Lionsgate

Sayangnya, dalam durasi 157 menit tersebut, Francis Lawrence tak bisa dikatakan sukses membawakan cerita yang mencekam dan mengharukan sekaligus merangkum banyak unsur yang menjadi penopang asal muasal empat buku sebelumnya. Di tangan Michael Arndt yang sukses menulis Little Miss Sunshine, tempo film terlalu lambat dan masuk ke mode yang sangat membosankan tanpa banyak hal yang bisa ditampilkan.

Masa lalu rumit Coriolanus Snow yang seharusnya paling menarik, nampaknya diceritakan secara sederhana agar kita bisa melihat Corio (begitu teman-temannya memanggilnya) sebagai seorang pemuda. TIDAK. .

Alih-alih mengungkap kompleksitas tahun-tahun awal Koryo, adegan tersebut tampaknya berusaha melekat pada karakter Lucy Gray. Di tangan Rachel Zegler yang memerankannya, Lucy menjadi magnetis dan terpesona dengan baladanya.

READ  V BTS Lihat Jin Lebih Keren Usai Gabung Militer

Tapi tidak lebih. Rachel Zegler bukanlah Jennifer Lawrence, karakter kuat yang awalnya dipadukan dengan tingkat kekerasan kelas dalam wujud Katniss Everdeen.

Foto: Lionsgate

Karena apa yang kita ingat dari The Hunger Games: The Ballad of Songbirds and Snakes hanyalah awal dari sebuah reality show dimana para remaja dari lingkungan yang berbeda saling bertarung hingga saling membunuh. Tidak lebih dari itu.

Frances dan Michael menggambarkan apa yang diciptakan Suzanne dalam bukunya: tentang konflik antar kelas, tentang penindasan terhadap kelas bawah, terutama tentang kekerasan yang dilakukan oleh mereka yang menganggap pekerjaan itu buruk.

Hal ini sangat relevan dengan apa yang kita lihat saat ini di banyak belahan dunia. Yang bisa saya katakan adalah bahwa pasangan Frances dan Michael saat ini mengganggu karena itulah yang paling kami sukai dari franchise ini, seperti yang dikatakan Koryo. “Hal-hal yang paling kita cintai menghancurkan kita.”

The Hunger Games: Bola Burung Penyanyi dan Ular CERMIN: Benturan Teori Kelas Karl Marx dan Mitologi Romawi/Yunani

Produser: Nina Jacobson, Frances Lawrence, Brad Simpson

Sutradara: Francis Lawrence

Penulis: Michael Arndt, Michael Leslie

Produser: Tom Blythe, Rachel Zegler, Viola Davis

Ichwan Persada

Direktur/Produser/Penulis, Dosen Universitas Padjadjaran dan SAE Institute, dapat dihubungi melalui Instagram @ichwanpersada

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *