AS Nyolot ke China dan Rusia soal Seks

Selamat datang Sobat Togel Gajahtoto di Situs Kami! : Bandar togel online terpercaya Indonesia Nomor #1 menang berapapun pasti di bayar !!

VIVA Tekno – Kemajuan Artificial Intelligence (AI) akan mengubah banyak aspek kehidupan modern. Di tempat kerja atau di rumah, komputer yang kuat dan intuitif akan memainkan peran penting dalam aktivitas kita sehari-hari. AS Nyolot ke China dan Rusia soal Seks

Seorang terapis menyatakan ketakutannya bahwa pasien akan menjadi terlalu bergantung pada konselor AI. Ketakutannya adalah mereka akan menjadi terlalu terikat pada keyakinan virtual mereka.

Masalah yang sama juga muncul bagi mereka yang mengkhususkan diri pada seksualitas, terutama mereka yang jatuh cinta pada robot. Seiring kemajuan teknologi AI, pengalaman berinteraksi dengan chatbot juga akan terasa nyata. Penasaran sama Asus Zenfone 10

Pakar seksualitas Kaamna Bhojwani mengeksplorasi kemajuan AI dan teknologi serta bagaimana keduanya dapat mengubah hubungan dan keintiman. Mungkin ada orang yang menunjukkan kecintaan atau keinginannya terhadap robot kecerdasan buatan.

“Pertanyaannya adalah siapa yang menjalankan mesin ini. Saya tidak ingin mempolitisasinya, tetapi jika itu adalah Tiongkok, jika itu Rusia, bagaimana kita tahu apa konsekuensinya? Ketika menyangkut seksualitas, hubungan, dan keintiman, kita sedang membicarakan hal ini. tentang kelompok inti yang sangat rentan,” ujarnya.

Jadi jika Anda ingin menjalin hubungan dengan sebuah mesin dan tidak tahu siapa yang mengemudikannya, Bhojwani akan sangat berhati-hati.

Ia menyoroti peningkatan penggunaan perangkat pintar seperti Amazon Alexa atau Google Nest, mengutip situs The Sun, Selasa 2023. 19 September

“Kami mengizinkan perangkat ini masuk ke rumah kami, kami umumnya bebas berada di sekitar perangkat tersebut, namun kami tidak memiliki hubungan dekat dengan perangkat tersebut,” tambahnya.

READ  Startup Fintech Ini Tawarkan Fitur Bebas Swap

Ia sendiri tidak mau mendukung teori konspirasi karena menurutnya kita harus berintegrasi dengan semua teknologi ini.

“Tetapi jika Anda membiarkan mesin memasuki ruang yang sangat rentan, yaitu hubungan Anda, emosi Anda, keintiman Anda, berhati-hatilah terhadap hal itu,” lanjutnya.

Ada banyak manfaat potensial bagi manusia yang menggunakan kecerdasan buatan selain untuk mengisi kesenjangan dalam kehidupan, seperti mendidik masyarakat tentang seksualitas, terutama di negara-negara di mana diskusi semacam itu tidak memungkinkan. AS Nyolot ke China dan Rusia soal Seks

Terdapat juga kemungkinan pelanggaran etika yang perlu ditangani, seperti kemungkinan yang mengkhawatirkan bahwa seseorang akan melakukan pelecehan seksual di hadapan robot atau kecerdasan buatan, dan langkah apa yang dapat diambil.

“Kami masih bertanggung jawab. Kita tidak membutuhkan perang yang membuat manusia takut akan kedatangan robot. Kami membutuhkan integrasi. “Perbedaannya akan nyata ketika mesin-mesin ini mempunyai kesadaran,” katanya. Filipina dan Tiongkok memanas, alasan Kementerian Luar Negeri Filipina baru-baru ini menyatakan telah memanggil duta besar Tiongkok di Manila untuk memprotes kerusuhan yang sedang berlangsung. Di Laut Cina Selatan VIVA.co.id 2023 18 Desember

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *